Postingan

Menampilkan postingan dari Juli, 2017

teman

aku lagi ngerasain fase yang males banget menjalin pertemanan sama orang gara-gara bullying, berusaha bersahabat sama seseorang yang toxic banget karena berharap bisa memperbaiki dia, sampe ketemu orang yang paling geje.

pelajaran yang aku dapet dari semuanya adalah…..

yang ngebuat kita punya beban saat menjalin pertemanan adalah ketika kita berekspektasi kalo kebaikan kita harus dibalas dengan kebaikan yang sama. kita selalu berfikir bahwa kita berbuat baik ke seseorang karena orang tersebut teman kita. jadinya kadang kita ngeras bersalah dan gak setia saat harus ninggalin temen kita yang toxic, juga ngerasa sedih kalo ada temen kita yang tiba-tiba menjauh dari kita.

itu manusiawi banget sih.

tapi kelak ada masanya kita harus lebih memprioritaskan kesehatan emosi dibandingin ngurus hal-hal yang kayak gitu. syaratnya adalah….kita harus berani berprinsip kebaikan kita itu hak semua orang. tapi masalah berbagi rasa, berikan ke orang yang bener-bener pantas buat kita. jodoh sebenernya bukan…

tentang bapak

aku sama bapak gak punya kedekatan yang super lengket. bisa dibilang, aku lebih deket sama mamah. walaupun sama mamah juga deketnya gak bnaget-banget sih. bisa dibayangin kan kalau sama bapak gimana? bapak itu jarang ngobrol. apalagi ngajak ngobrol anak perempuannya. bapak lebih suka mengungkapkan langsung lewat perbuatan.


“paak, itu dikamar ada cicak mati.”

 “bapak, bantuin dorong lemari di kamar ya.”

 “bapaaak ada tikus.”

“pak, gasnya abis.”

“paak bisa jemput?”

bapak gak pernah ngerespon dengan banyak ngobrol. respon-respon bapak selalu ringan. gak pernah lebih dari satu kalimat. misalnya;

“tinggal dibuang atuh teh.”

dan berbagai respon santai lainnya. bapak lebih suka langsung action. langsung bantuin. langsung lakuin. langsung beresin. langsung benerin. mungkin, begitulah cara bapak mengungkapkan rasa cinta kepada anak-anaknya.

kecuali kalau bapak udah gemes. baru deh sekali-kalinya ngomong lebih dari satu kalimat. mungkin karena pengaruh mamah juga yang lebih dominan bicara ketimbang bap…

ada Allah kok

masing-masing orang pasti pernah banget hectic sama urusannya masing-masing. pernah banget kuatir yang berlebihan dengan suatu hal. takut ntar gak lulus kuliah. takut gak dapet kerja. takut jomblo. takut nikah. takut punya anak. dan banyak kasus lain.

beberapa orang yang Allah kasih sakit yang gak ringan macem cancer, stroke, jantung, gagal ginjal, dan penyakit-penyakut horor lain ini kebanyakan penyakitnya justru ngasih impact ke orang terdekatnya. ini ujian yang gak cuma ngelatih sabar orang yang kebetulan sama Allah dikasih yang begitu itu. pun ujian untuk orang di sekitarnya.

masing-masing orang pasti punya masalah masing-masing. berat ringan itu sudah Allah takar sesuai batas kemampuan masing-masing. jadi gak mungkin over load. kitanya aja yang kadang sering panik duluan sampai lupa kalau ada Dzat yang bisa bantu kita menguraikan masalah tadi.

“ada Allah kok.”

kitanya aja yang kadang lupa. ingetnya, masalah ini harus diselesaikan sendiri. padahal ya enggak. ada Allah.

kita cuma kudu …